Tuntutlah Ilmu Selagi Masih Muda

Oleh: KH Achmad Chalwani

Disampaikan pada Lailatul Muwaddaah PP An-Nawawi Tahun Ajaran 2007-2008 M. /1428-1429 H. Dialihtulisankan oleh: Kabul Khan

Lailatul muadaah atau malam perpisahan itu hanya istilah saja dan tidak bermakna secara hakiki, perpisahan ini adalah perpisahan yang bermakna majazi. Layaknya sebuah madrasah (lembaga pendidikan) dimana ketika akhir  tahun pelajaran mengadakan acara perpisahan. Demikian pula dengan pondok pesantren An-Nawawi.

Pada kesempatan itu beliau KH. Achmad Chalwani menyampaikan beberapa pesan yang dikatakannya dulu adalah pesan dari gurunya. Beliau mengatakan:

“saudara-saudara semua masih dalam usia yang sangat muda, maka sebagai seorang pemuda(syubhan) dan sebagai seorang remaja (nashih) ingatlah sebuah hadits di dalam kitab Ihya’ ulumudin, imam al-ghazali memaparkan:

” وما أوتي العالم علما الا وهو شاب ”

Artinya : seseorang tidak akan dikaruniai ilmu kecuali selagi masih muda.

Maka ilmu ini lebih banyak masuk pada generasi muda bukan generasi yang lainnya.

Saudara-saudara termasuk generasi muda, maka pesan saya sesuai pesan al-syekh Muhammad ibn ‘abdillah ibn Malik al-Andalusiy, dalam nazdam Al-fiyah-nya :

” جد كل الجد وفرح الجدل ”

Artinya : bersungguh-sungguhlah dengan segala kesungguhan maka bergembiralah dengan sungguh-sungguh bergembira.

artinya kita boleh bergembira, kita boleh bersukaria setelah kita bersungguh-sungguh. Setelah sekian bulan bersungguh-sungguh dalam belajar di pondok pesantren An-Nawawi maka dalam liburan ini bolehlah sekedar untuk berekreasi”.

Menyinggung kaitannya dengan santri yang berprestasi dan santri yang bisa dikatakan gagal dalam proses belajarnya, beliau berpesan “Kalaupun kamu ada prestasi ini semuanya merupakan fadhl (keutamaan) dari Allah swt. maka jangan sombong. Kalaupun ada prestasi katakanlah Hazda min fadhlil rabbi (ini anugerah dari Allah) dan kalau kebetulan belum berprestasi jangan salahkan Allah. Salahkan diri sendiri karena kita belum bersungguh-sungguh”.

Kita pun tidak boleh panik ketika mengalami kegagalan. Abraham lincoln mantan presiden Amerika berkali-kali gagal dalam mencapai prestasinya. Tapi, karena dia tidak putus asa akhirnya bisa berhasil. Maka para santri pun disarankan untuk sering mempelajari sejarah para pemimpin supaya tidak muda putus asa. Hal ini juga merupakan kegemaran KH. Achmad Chalwani ketika beliau masih muda, beliau sering membaca sejarah para pemimpin baik pemimpin nasional maupun agama. Karena para pemimpin itu tidak pernah panik, putus asa dan itu patut untuk dijadikan sebagai contoh.

Seorang yang mempunyai jiwa kepemimpinan haruslah mempunyai semboyan. Semboyan yang dimaksud oleh beliau adalah “Saya akan menemukan satu jalan, kalau jalan itu tidak ada saya akan membuat jalan”. Dan kata-kata bijak ini selalu beliau tanamkan dihatinya (KH. Achmad Chalwani) sejak beliau kecil ungkapnya. Maka, tidak ada sesuatu yang tidak mungkin bagi yang mempunyai kemauan keras.

Kemauan yang keras, himah yang tinggi sangatlah penting. Al-marhum al-maghfurlah simbah KH. Ali Ma’shum Krapyak pernah hadir di pondok pesantren An-Nawawi dan memberikan wejangan kepada para santri An-Nawawi untuk punya cita-cita yang tinggi. Beliau (KH. Ali Makshum) berkata “kamarmu gambarlah bedug besar dan penabuhnya, Dibawahnya tulis : Saya jangan hanya jadi tukang penabuh bedug saja “agar kita punya himmah (cita-cita) yang tinggi.Ojo nganti bali mondok mung dadi tukang nabuh bedug (jangan sampai sepulang dari pesantren hanya jadi tukang penabuh bedug saja)”.

Al-marhum Kyai Makhrus lirboyo ketika dipesantren sudah punya cita-cita yang sangat tinggi,  kyai Mahrus berkata ” reang (aku) wegah nek mung dadi kyai cilik, kyai cilik karo lurah wae kalah ” maka kalian harus punya cita-cita yang tinggi. dikatakan mempunyai cita-cita tinggi saja kadang tidak mencapai setengah tinggi.

Sebagai santri harus “kun rijluhu fis saro wa himmatuhu fis suroya_ jadilah kaki mengijak di debu akan tetapi cita-cita himmah-mu ada di bintang surya”. Logikanya, kalau kita tidak punya cita-cita yang tinggi mana mungkin kita mau giat belajar.

Dicerikan bahwa ketika beliau KH. Achmad Chalwani nyantri di Lirboyo sering melakukan sowan ke beberapa ulama’ setempat. Diantaranya beliau sowan ke Kyai Zamroji Pare Kediri. Ketika sowan kesana beliau ditanya oleh kyai Zamroji tentang asal daerah. Setelah tahu bahwa yang menghadap kyai Zamroji ini berasal dari Berjan Purworejo, kemudian kyai Zamroji bertanya kalau dengan kyai Nawawi? Dengan gaya bercerita yang khas, beliau KH. Achmad Chalwani menjawab “menawi mboten lepat kulo bin Nawawi_kalau tidak salah saya anak kyai Nawawi”. Setelah tahu bahwa yang ada dihadapannya adalah anak dari Kyai Nawawi kemudian kyai Zamroji menyapa dengan sebutan Gus.[1] Kyai Zamroji berkata “ndos pundi Gus?_ada apa Gus?” jawab KH. Chalwani “anu Romo Kyai, kulo di dawuhi bapak supados nyuwun pandonga dateng kyai-kyai_begini Pak Kyai, saya di suruh oleh bapak supaya meminta berkah doa dari para kyai-kyai”. Apa kata kyai Zamroji kepada Kyai Chalwani muda itu, beliau kyai Zamroji berpesan “gus, anak kyai niku menawi mboten purun ngaji, niku sing susah ura mung bapakne. Tanggane melu susah, bakul dawet susah_gus, anak kyai itu kalau tidak mau belajar yang susah bukan hanya bapaknya. Tapi tetangga pun ikut susah, pedagang cendol susah, pedagang es pun juga ikut susah”. Waktu itu sebagaimana diungkapkan oleh KH. Achmad Chalwani beliau belum faham maksud dari apa yang disampaikan kyai Zamroji itu. Beliau bertanya-tanya apa hubungannya anak kyai dengan para pedagang itu dan setelah berumur 50an tahun baru beliau mendapatkan jawaban dari teka-teki yang terkandung dalam pesan kyai Zamroji yang mana ketika dulu kyai Chalwani tidak mengaji pasti tidak punya ilmu dan ketika tidak punya ilmu tentunya tidak ada orang yang akan mempercayakan anaknya belajar disini. Dengan adanya ilmu yang didapatnya, meskipun sedikit -kata beliau- akhirnya ada orang yang berkenan untuk mengundangnya mengisi pengajian, semisal di daerah sekitar (Purworejo, Magelang, Wonosobo dll.) bahkan di daerah Sumatera dan lainnya. Nah ketika ada pengajian-pengajian seperti itulah didapatkan bakul dawet dan lainnya ikut mencari rizki. Artinya, orang yang mempunyai ilmu sedikit banyak ikut membantu masyarakat dalam mencari mata pencaharian. Demikian juga dengan tetangga, bayangkan andaikata aku tidak punya ilmu kata kyai chalwani. Tentunya tidak ada santri yang ingin belajar disini dan warung-warung sekitar pondok pun susah karena sedikitnya pelanggan.

Orang yang berilmu walaupun sudah meninggal dunia masih bisa membantu masyarakat dalam banyak bidang diantaranya perekonimian. Contohnya sunan Muria yang mempunyai nama asli Raden Umar Said salah satu dari Walisanga putra dari sunan kalijaga. Sunan Muria sudah wafat lebih dari 300 tahun yang lalu, walaupun beliau sudah wafat sampai sekarang dia punya jasa yang besar, punya konsep ekonomi yang sangat jitu dimana sampai sekarang setiap hari tidak kurang dari 600 tukang ojek mencari penumpang di makam beliau.[2] Belum lagi pedagang-pedagang lainnya seperti pedagang tasbih, makanan dan lainnya yang banyak mengais rizki disekitar makam beliau. Demikianlah para wali, walaupun sudah wafat tetapi masih bisa mencarikan rizki kepada banyak orang. Sedangkan kita mencari rizki untuk kebutuhan sendiri terasa sangat kesulitan apalagi menghidupi orang lain.

Kata romo kyai Mahrus Lirboyo “inna likulli syai’ qimah, waqimatul mar’i al-ilmu_sesungguhnya segala sesuatu mempunyai nilai dan nilai seseorang adalah ilmu”. Seorang yang berilmu meskipun sudah meninggal serasa masih hidup sedangkan orang-orang yang tidak berilmu meskipun hidup keberadaannya dianggap tidak ada. Maka dari itu kepada semua santri Kyai Chalwani berpesan berikut “saudara-saudara jangan bosan-bosan dalam menuntut ilmu, apa saja, dimana saja, dalam kondisi apa saja”.

bersambung…..

——————————————

[1] Disela-sela cerita yang disampaikan, beliau KH Achmad Chalwani menyatakan kepada para santrinya untuk menyebut putranya dengan sebutan mas. Karena menurut beliau sebutan “Gus” adalah sapaan buat mereka anak-anak Kyai yang besar seperti di Lirboyo, Ploso, Tebuireng dan lainnya. Dengan gaya yang cukup menggelitik beliau juga menyatakan bahwa sekarang ini ada demam Gus. Kyai-kyai kampung saja anaknya diundang Gus dan akhirnya banyak gus-gus amatir. Oleh karenanya menurut beliau cukup kiranya para santri PP. An-Nawawi menyapa putranya dengan sebutan mas bukan gus. Dari apa yang dapat dicerna oleh penulis, hal ini merupakan wujud tawadhud, kerendahan hati seorang Kyai besar yang ingin mengajari santrinya untuk bersikap demikian juga.

[2] Coba bayangkan! Besok kalau kita mati adakah tukang ojek yang mencari penumpang di kuburan kita???

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: